Masuk SMA (Part 2)

Akhirnya liburan sebentar lagi tiba. Walaupun belum masuk tanggal resmi liburan, aku udah duluan pergi ke Jogja. Maklum, udah gak sabaran :p

Akhirnya semua sudah terlewati. Mulai dari MPLS yang 100% bersih dari perploncoan, seleksi organisasi yang lumayan bikin jantung berdetak 100 kali lebih cepet, guru yang ngasih deadline tugas mepet-mepet, latihan kepemimpinan yang ternyata seru walaupun sedikit tersiksa, dan ujian akhir yang sudah dilalui dengan (lumayan) sukses. Kita liat nanti nilainya.

Ngomong-ngomong soal nilai, dulu aku sempet cuek banget sama nilai waktu SMP. Bagiku waktu itu, nilai gak penting. Bahkan, menurutku dulu sekolah juga gak penting. Berangkat sekolah itu cuma buat seneng-seneng aja sama temen-temen. Tapi, mindset itu berubah sejak lulus SMP karena liat nilai yang nggak begitu memuaskan. Ya, wajar si nilainya segitu, belajarnya aja juga nggak maksimal. Alhasil, sekolah incaran pun menolak mentah-mentah aku dengan nilai yang pas-pasan. Akhirnya, itu semua jadi pelajaran.. Pelajaran biar lebih baik kedepannya. Nilai itu memang tidak menentukan masa depan, tetapi menentukan langkah kita selanjutnya. Kita dapet nilai bagus, alhasil kita gampang masuk PTN favorit, apalagi kalo dapet SNMPTN. Wah, orang-orang bakal melting tuh denger kita dapet SNMPTN, apalagi kalo PTN favorit.

Tapi, masa SMA itu bukan cuma sekedar nilai. Banyak kenangan di SMA yang gabakal keulang lagi di jenjang-jenjang berikutnya. Topi SMA bisa dipakai kapan saja, tapi kenangannya tidak bisa selalu dirasakan :D Salah satu kenangan masa SMA itu adalah cinta. Yap, mungkin lebih tepatnya cinta monyet. Biasanya, mulai SMA banyak tuh temen-temen yang lirik sana sini cari gebetan, biasanya cowok-cowok nih. Buat cewek, hati-hati, yang suka lirik sana sini itu biasanya mesum, salah satunya aku #eh

Jangan sampe jatuh ke lubang yang sama, itu prinsip hidup yang selalu kupegang. Walau kenyatannya seringkali prinsip itu dilupakan x_x Pengalaman pahit waktu SMP masalah cewek buat aku jadi inget satu hal, jangan liat sesuatu cuma dari fisiknya aja. Kalo fisiknya menarik, tapi pas dibuka mengecewakan, kan repot. Pengalaman pahit itu hampir terulang waktu SMA. Belum lama ini, aku masuk ke kelas ips. Cuma ada satu cewek yang mengalihkan duniaku saat itu. Cewek itu cantik banget, sumpah. Naksir deh akhirnya. Aku usaha buat dikit-dikit chattingan lewat BBM, tapi sana lebih sering cuek.

Sampai pada suatu akhirnya, aku menyadari, bahwa dia tak pantas untuk diperjuangkan. Dia sempet respon balik ke aku. Aku jadi baper, jadi ngefly, berbunga-bunga sendiri. Tapi, tak lama itu sirna pas tau kalau dia respon balik ke semua cowok yang lagi deketin dia. Disitu aku mikir buat apa aku merjuangin cewek yang ternyata respon ke semua cowok. Untung aja belom pacaran. Coba kalo udah, kan berabe -_-

Akhirnya, moga-moga ini gak keulang lagi di hidupku. Inget ya buat kalian semua yang baca, jangan cuma liat seseorang dari fisiknya aja. Jangan liat luarnya, dalemannya juga #eh maksudnya dalemnya :3

(moga-moga) bersambung...

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Michael Jackson: Pesona yang Tak Pernah Lekang oleh Masa

Stand Up Comedy Indonesia Season 6 - Let's Make Laugh!